My Life Ink

Kerja Keras…Kerja Cerdas…Kerja Ikhlas…

Punya bayi kembar…gimana caranya??

Gimana ya…biar dapet anak kembar..????

 

Dalam sebuah penelitian terbaru, Apabila kita ingin memiliki anak kembar, kita mesti banyak mengkonsumsi makanan yang mengandung Protein hewani (dairy products) dan minumlah susu. Menurut penelitian pada tahun 1980 hingga 2003 di Negara Amerika Serikat sendiri, Rata-rata angka kelahiran bayi kembar, meningkat sekitar 75%.Beberapa diantaranya menjelaskan melalui penggunaan terapi penyuburan, memberi keterangan akan kondisi pemicu meningkatkan kelahiran bayi kembar, namun hal itu tak dapat memberikan jawaban keseluruhan atas keseluruhan peningkatan kelahiran bayi kembar yang terjadi.

 

Gary Steiman, seorang ahli kandungan dari Long Island Jewish Medical Center, New York, melakukan perbandingan sederhana, ia mengumpulkan data dan catatan medis pada lebih dari seribu wanita yang mengandung, yang tak mempunyai kebiasaan megkonsumsi makanan mengandung protein hewani. Steinman juga menyebutkan kebiasaan mengkonsumsi produk-produk hewani (dairy products) saat mengandung bisa memingkatkan peluang memiliki anak kembar sampai sebesar lima kali lipat. Pasalnya sapi memiliki kemiripan dengan manusia, mereka juga memproduksi insulin pertumbuhan yang bisa meningkatkan hormon pertumbuhan yang dilepas dalam darah, dan mengolah protein menjadi produk susu. Ia menghitung, bahwa mereka yang masuk kelompok vegetarian memiliki peluang lima kali lebih kecil untuk memiliki anak kembar, dibandingkan dengan wanita yang mengkonsumsi makanan bervariatif atau vegetarian tetapi mengkonsumsi makanan protein hewani seperti, susu, telur, mentega dan keju.

 

Dalam makalah ilmiahnya, yang dimuat di jurnal kedokteran reproduksi, Steiman menyarankan agar calon ibu juga mengatur pola makan dalam upaya memperoleh bayi kembar, yakni dengan mengkonsumsi makanan asal protein hewani terutama produk dari hewan ternak sapi, domba, kambing dan unggas yang dapat membantu produksi protein yang disebut faktor pertumbuhan serupa insulan (insulin seperti faktor penumbuh, IGF), dalam tubuh si calon ibu. Hal itu dapat menolong melepasnya telur-telur dari indung telur, sehingga dua sel telur sekaligus dapat dibuahi pada saat yang bersamaan. Hewan-hewan ternak seperti sapi, mendapatkan pakan yang terus-menerus mengalami perbaikan sehingga ada kecenderungan semakin meningkat pula hormon pertumbuhannya, dimana berdampak terhadap kaum wanita yang mengkonsumsi hidangan daging hewan ini dalam menu makanan mereka, yang juga memberikan pengaruh bagi kesuburan dalam kandungan si ibu, jumlah sel telur yang dapat dibuahi dalam saat yang sama.

 

Beberapa peneliti lainnya telah menujukkan bahwa tingkat IGF wanita vegetarian jauh lebih rendah, dibandingkan dengan kelompok wanita lainnya, namun mereka menemukan kesempatan untuk memiliki anak kembar paling terbuka buat kaum hawa yang gemar meminum susu (protein hewani). Selain itu untuk memiliki bayi kembar juga ditentukan dari tinggi badan si ibu hamil, Gary Steinman, melakukan studi pada 129 wanita yang melahirkan anak kembar dan membandingkannya dengan wanita dengan tinggi badan rata-rata. Hasilnya, wanita dengan tubuh beberapa inci lebih tinggi memiliki kecenderungan melahirkan bayi kembar. Dalam studi tersebut Steinman menganalisa tinggi badan wanita yang melahirkan bayi kembar memiliki tinggi badan lebih dari 5 kaki 5 inci (1.65 m), lebih tinggi beberapa inci dari tinggi badan wanita Amerika yang rata-rata berkisar 5 kaki 3.¾ inci (1.62 m).Studi yang dipublikasikan oleh Journal of Reproductive Medicine edisi September, menyebutkan insulin-like growth factor (IGF) terbukti memberikan hubungan positif antara tinggi badan dan kemungkinan memiliki anak kembar.

 

IGF sendiri adalah protein yang dilepaskan liver sebagai respon hormon pertumbuhan. Protein tersebut terbukti bisa meningkatkan sensitifitas ovarium (indung telur) untuk menampung rangsang hormon yang otomatis akan meningkatkan ovulasi. IGF juga membantu melepas telur-telur dari indung telur, sehingga dua sel telur sekaligus dapat dibuahi pada saat yang bersamaan. “Beberapa kondisi yang mempengaruhi jumlah IGF untuk memodifikasi sensitifitas indung telur ternyata bisa menampung rangsang hormon dan membantu gejala untuk kehamilan kembar spontan,” jelas Steinman dalam laporannya seperti dilansir Reuters.

 

Dalam penelitian sebelumnya, menyebutkan orang yang lebih pendek memiliki tingkat priotein yang lebih rendah dan negara dengan laju pertumbuhan wanita berbadan tinggi memiliki rata-rata tingkat kehamilan kembar lebih tinggi dibanding negara yang banyak dihuni wanita bertubuh pendek.

 

Rajin Minum Susu ah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on June 4, 2011 by in masa OJT.

Kalender

June 2011
M T W T F S S
« May   Jul »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930  
%d bloggers like this: